klik sekali~

Tuesday, August 30, 2011

Selamat Hari Raya & Selamat Hari Merdeka!

assalammualaikum & hi~ 

wah, lama kemain aku tak upated. last entri hari jumaat lepas. *ceh, lama sangatlah tu kan? teehee* biasalah kan orang pempuan bila nak raya kemain bizi lagi. tapi aku bukannya bizi sangat pun -.-' sebab mak dah siap buat kek. cuma aku nak kemas - kemas rumah je. walaupun rumah kecik je tapi leh tahan gak nak mengemas. 


okaylah, dalam kita bizi beraya ni, kita jangan lupa esok 31hb ogos. hari kemerdekaan negara kita. jadi sama - samalah kita pupuk semangat kecintaan pada negara walaupun sibuk beraya ^_^V


p/s - setiap kali raya pertama mesti ramai kenalan cina, bidayuh or iban datang beraya kat rumah :')

Friday, August 26, 2011

Dari Miri Ke Sibu Sebelum Ke Kuching,

assalammualaikum & hi~ 

dalam pukul 1 tadi aku dengan family abang aku gerak untuk balik kampung. dari miri nak ke kuching. kalau straight miri - kuching mau nye sampai 12jam drive -.-' selalunye kita orang direct je tapi memandangkan time ni bulan puasa jadi malam ni kita orang stay kat sibu dulu.

sampai - sampai je tadi terus berbuka. ambik senang abang aku tapau nasi beriani kambing je. esok tak tau lagi nak sahur pe.kat HR Hotel ni memang ada promotion tuk sahur, tapi mahal kemain. tak berbaloi rasanya. tapi bilik dia selesa (^_^) 

esok nak gerak ke kuching lak. maybe ambik masa dalam 6 jam kut bau sampai. korang doa - doakanlah kita orang selamat sampai ye. okaylah, selamat malam~! 

p/s - jasad je kat sini tapi hati dah kat kuching -.-'


Wednesday, August 24, 2011

Wordless Wednesday # 9


Benci Bernoktahkan Cinta. (Cerpen - Final)


baca dulu part 1 kat SINI, part 2 kat SINI, part 3 kat SINI & part 4 kat SINI & part 5 kat SINI  
& part 6 kat SINI  & part 7 kat SINI.


Petang itu,aku nekad untuk bertemu dengan Aiman setelah mendapat nasihat daripada Ida. Aku juga ingin tahu apa tujuan sebenarnya Aiman berbuat sedemikian. Tidak sampai sepuluh minit aku duduk di salah sebuah kerusi di stadium mini itu tiba – tiba Aiman melabuhkan punggungnya disebelahku. Petang itu dia hanya memakai jeans dan t-shirt putih. Cermin mata hitam yang digayakan membuatkan Aiman kelihatan agak tampan. Ops! Aku memuji musuh ketat aku sendiri?? Pelik dah ni! Huh! 

“Awak mesti terkejut apabila dapat tahu musuh ketat awak sebenarnya orang yang admire dengan awak selama ni,” Aiman memulakan bicara. Aku hanya memandang padang stadium yang kosong itu. Ida ada mengatakan latihan mereka dihentikan seketika kerana pelajar hendak menduduki final exam tidak lama lagi. 

Frankly speaking, saya terkejut dengan apa yang berlaku sekarang ni. Saya tak pasti sama ada apa yang awak katakana itu benar – benar ikhlas atau sekadar ingin mempermainkan saya lagi. Saya kenal siapa awak Aiman,” kataku sedikit perlahan namun jelas sampai di telinga Aiman. 

“Tapi awak tak kenal lagi cinta saya kan?”
Terasa luruh jantungku mendengar suara Aiman waktu itu. Takkanlah aku semudah ini cair dengan lelaki yang merangkap musuh ketatku. Ataupun apa yang Ida katakana sebelum ini benar yang aku sebenarnya ada hati dengan Aiman. Kalau tak masakan aku melayan kerenah Aiman sedangkan aku jenis yang tidak suka bergaduh dan suka mengalah dengan sesiapa saja.

Menurut pemerhatian Ida lagi, aku ini sama seperti Aiman yang menggunakan helah bergaduh untuk menarik perhatian antara satu sama yang lain. Tapi betul ke? Aku sendiri tidak pasti tapi yang nyata apabila tidak bergaduh dengan Aiman dalam tempoh seminggu pasti aku mula merindui dirinya. Ya Allah! Adakah aku benar – benar menyintai lelaki ini?? 

“Sempat lagi mengelamun!”
Aku tersentak apabila Aiman menyiku lenganku. Eish! Buat orang terperanjat je,ngomelku dalam hati.
“Macam ni lah awak, saya rasa saya kena fikir dulu benda ni. Lagipun hal ni berkaitan dengan hati dan perasaan. Saya pun nak pastikan awak betul – betul jujur dengan saya.” Hanya itu yang mampu aku perkatakan. Aiman membuka cermin matanya lalu memandang tepat ke mataku. Bab ni yang paling aku tak suka! Malu..

“Saya akan tunggu jawapan awak. Tapi rasanya tak salah kita memulakan perkenalan yang baru kan?” katanya sambil tersenyum. Buat kali pertama senyumannya kubalas. Ikhlas. 
“Ermm, nama saya Syed Aiman Firdaus. Awak boleh panggil saya Aiman,” perkenalnya lalu menghulurkan tangan kepadaku. Huluan tangannya itu kusambut dengan senyuman mesra.
“Saya Lia Alia. Nice to meet you,” kataku pula. Ketika aku menarik tanganku daripada genggaman tangannya, dia merapatkan wajahnya ditelingaku lalu berbisik. 

“Selamat Ulang Tahun sayang.” Belum sempat aku mengucapkan terima kasih aku sudah terdengar suara orang menyanyikan lagu Happy Birthday dari arah berlakang. Apabila aku menoleh, aku terkejut melihat teman sekelasku dan beberapa teman rapat Aiman sedang menuju ke arah kami berdua. Kelihatan Ida sedang membawa kek menghampiriku. Oh, dia orang ni semua dah pakat nak kenakan aku lah ye? Tak pe! Tak pe! 

          Happy birthday to you Lia,
          Happy birthday to you!”

Namun dalam masa yang aku sungguh terharu dengan kejutan yang dibuat dan Ida sempat berbisik mengatakan semua itu adalah idea daripada Aiman. Sempat wajah Aiman kupandang sekilas namun itu sudah cukup melempiaskan rasa kasihku padanya. 
 
“Kalau ye pun tak kan tangan tu tak lepas – lepas dari tadi,” usik Kimi. Alamak! Baru aku perasaan tanganku masih lagi berada di dalam genggaman Aiman. Aiman sudah pun tersengih. Kami semua menuju ke padang untuk memotong kek, tambahan pula teman sekelasku ada yang membawa bungkusan Pizza Hut dan KFC.  

Mungkin hatiku mula menerima kehadiran insan yang paling kubenci untuk bertakhta dihatiku. Akhirnya aku akur dengan ketentuan Allah swt kerana memberikan aku cara begini untuk mendapatkan cinta. Sesungguhnya setiap apa yang berlaku ada hikmah yang tersembunyi. Satu senyuman terukir dibibir.

p/s - Cerpen ni dibuat masa form 5 -.-'

Benci Bernoktahkan Cinta. (Cerpen - Part 7)


baca dulu part 1 kat SINI, part 2 kat SINI, part 3 kat SINI & part 4 kat SINI & part 5 kat SINI  
& part 6 kat SINI.

Kau ni tuang kelas ke? Tak pernah – pernah kau tuang kelas tapi hari ni..” 
 “Ida, kau ada jumpa Kaira tak tadi?” aku memintas kata – kata Ida. Ida mengerutkan dahinya seolah – olah mengingatkan sesuatu. 

“Tadi aku nampak dia sembang dengan Suzana, budak junior yang kena buli dulu. Tapi kenapa kau tanya pasal dia?”
Mendengar pertanyaan Ida membuatkan aku mengeluarkan hadiah yang diberi oleh Aiman sebentar tadi. 

“Macam hadiah yang kau dapat masa birthday kau last year dengan hadiah masa valentine day. Kaira tak bagi tahu lagi ke sapa yang menjadi secret admire kau selama ni?Lagipun Kaira kan yang jadi wakil peminat kau tu untuk serahkan hadiah pada kau selama ni?” sekali lagi Ida bertanya. Aku tidak segera menjawab sebaliknya aku mengeluarkan empat kotak hadiah yang berbalut dengan keratan majalah yang masih belum dibuka dari almari kecilku.

“Kau pernah cakap, kau akan buka semua hadiah ni bila kau dah tahu siapa orang yang bagi hadiah – hadiah ni semua kan?” kata Ida sambil duduk di sebelahku. 

Aku mencapai gunting lalu membuka hadiah yang pertama kalinya aku terima. Mataku hampir terkeluar melihat album gambar yang penuh dengan gambar – gambarku di kolej. Hadiah kedua pula sepasang baju kurung berwarna merah jambu. Satu senyuman tiba – tiba terukir di bibirku. 

“Lia, lebih baik kau cakap siapa yang bagi hadiah ni. Kalau kau tak tahu kau tak akan buka hadiah ni semua,” pujuk Ida lagi. Aku tidak menjawab sebaliknya terus membuka kotak hadiah yang ketiga. 

“Eish, aku rasa anak orang kaya yang minat tahap dewa dengan kau ni Lia. Kau tengok ni, siap bagi camera  lagi. Aku tengok je aku dah tahu mahal.” Ida berkata sambil membelek – belek camera yang berwarna merah jambu itu. 

“Ya Allah Lia, dalam camera ni semua gambar – gambar kau. Kalau tak angau, gila dah mamat ni!” 

Mendengar kata – kata Ida membuatkan aku semakin teruja untuk membuka hadiah yang keempat. Namun di dalam hadiah itu hanya ada sekeping nota ringkas.

          Lia kusayang,
          Tunggu hadiah yang kelima yang akan tiba bersama hari jadimu.

“Wah, romantik tetap ada walaupun hanya sebaris kata!” usik Ida. Hatiku mula berbunga. Eish! Tak kanlah dia tu fanatik sangat kat aku ni. 

Akhirnya hadiah yang terakhir kubuka. Wajah Aiman tiba – tiba muncul di fikiranku. Tak kan dia minat kat aku sedangkan kami berdua musuh ketat kat kolej ni,fikir hatiku lagi. Tapi mungkin jugak ada orang lain yang suruh dia bagi kat aku. Aku mencongak – congak sendiri. Ah! Buka jelah. 

Apabila hadiah terakhir itu dibuka, tanganku menggeletar apabila melihat gambar Aiman yang sudah pun dibingkai dengan cantik sekali dan yang paling mengejutkan ada sebentuk cincin berlian bermata satu. Ida memandang tepat ke wajahku. Aku pasti mesti bermacam – macam persoalan yang ingin diutarakan. 

          Lia kusayang,
          Akhirnya awak tahu jugak siapa yang menjadi secret admire awak selama ini kan? Saya tahu pasti awak inginkan penjelasan daripada saya jadi saya harap awak akan berjumpa dengan saya di stadium petang ni pada pukul 5.30 petang. Saya ada semua jawapan yang awak inginkan.
          Aiman.

bersambung ^^,

Monday, August 22, 2011

Nak Ulas Status ZackZukhairi.

assalammualaikum & hi~ 
 
Aku tertarik dengan post dekat fanpage si ZackZukhairi. Siapa Zack? Kalau korang tak kenal, nampak sangat korang tak explore sepenuhnya dunia berblog ni. Eceh! Bukan apa, blog dia sempoi je. Aku suka baca sebab kadang – kadang boleh buat aku gelak sorang – sorang. Dah macam orang tak betul je -.-'

Okay, tapi ni bukan nak review blog dia ke apa. Tapi aku nak ulas pasal status dia minggu lepas macam kat gambar bawah ni.


        ~klik untuk tumbesaran yang lebih sihat & kuat~

Bila aku nampak je status dia tu terus aku komen. Yelah, asyik nak salahkan kelapa je. Macamlah tupai tu tak salah! Aku ni kalau berkaitan dengan hal ehwal pempuan mesti nak emo sikit. Sikit je ye. Sebab aku pun bukannya perfect sangat. teehee.

Tapi jangan salah faham pulak, aku bukan nak salahkan zack sebab status dia pasal benda ni. dia pun ambik dari drama kat tv. Aku cuma nak ulas dialog dalam drama tu. wah! Macam bagus sangat dah aku ni ye, nak ulas – ulas drama pulak. Huh! 

Tapi bila aku tengok balik dialog tu aku sedar bahawa Bahasa Melayu ni punya nilai bahasa yang tinggi. Kau tengok jelah dialog dia. Dia guna bahasa cukup punya halus tapi maksud dalam kemain. Dia tak cakap pempuan tu ‘pelacur’ ke ‘pempuan murah’ ke kan? tapi dia cakap ‘kelapa kene tebuk’ je. Pempuan = kelapa T_T

Itu soal bahasa dalam dialog tu tapi benda macam ni memang terjadi dalam masyarakat kita kan? kalau pempuan tu ‘dah kene tebuk tupai’ lepas tu ‘termengandung’ lagi aku confirm sure pasti sume duk salahkan pempuan tu. pempuan tak pandai jaga dirilah, pakai seksilah, itu la ini la. Wah! Yang salah sume pempuan. Yang budak kecik pun kau rembat apa kes?? 

Malas nak citer panjang lebar tinggi pendek, kita sama – samalah fikir apa yang terbaik untuk nusa dan bangsa! Mood patriotic pagi – pagi ni. hehe. Tapi cuma aku nak cakap sikit yang lelaki lebih sesuai dikaitkan dengan BUAYA. Bukan tupai. Haha. Peace no war~! 

p/s – sabtu ngan ahad lepas sibuk buat kuih raya ^_^